Chinese Cloisonné — Peralatan Enamel Kuno yang Indah

Chinese Cloisonné — Peralatan Enamel Kuno yang Indah

Chinese Cloisonné — Peralatan Enamel Kuno yang Indah – Cloisonné adalah teknik seni yang terutama digunakan untuk menghias benda logam atau keramik. Diperkirakan bahwa teknik ini berasal dari Barat. Kemudian pengrajin Cina belajar membuat perunggu dan porselen yang indah di era Ming dan Qing, dan mereka masih dibuat dan sangat dihargai hingga saat ini.

Chinese Cloisonné — Peralatan Enamel Kuno yang Indah

Apa itu Cloisonne Cina?

Peralatan enamel cloisonné Cina dibuat dengan menyematkan potongan-potongan kecil bahan seperti bintik-bintik emas atau mineral bubuk di dalam enamel. Enamel adalah lapisan kaca yang dilebur ke permukaan. Pengrajin dapat menerapkan banyak lapisan tipis enamel dengan bahan yang tertanam menembak (pemanasan) setiap lapisan untuk melapisi objek. http://idnplay.sg-host.com/

Jika prosesnya dilakukan dengan baik, hasilnya bisa menjadi permukaan keras yang sangat berwarna dan bahkan berkilau dengan kedalaman tembus cahaya yang terlihat tidak biasa dibandingkan dengan keramik atau pernis sederhana yang dicat.

Awalnya, pengrajin di Kekaisaran Ming terutama menciptakan karya seni cloisonné pada benda logam seperti vas kuningan atau perunggu, ceret, atau benda lainnya. Tetapi mereka juga menciptakan karya seni cloisonné yang indah pada bejana porselen.

Cloisonne Etimologi

Kata bahasa Inggris cloisonné (cloi·son·né \ˌklȯi-zə-ˈnā) berasal dari kata Prancis “cloison” yang berarti partisi. Awalnya, kabel atau strip logam digunakan untuk mempartisi permukaan menjadi kompartemen di mana enamel dilemparkan. Namun dalam gaya Ming, warna enamel yang berbeda terkadang dibiarkan bercampur satu sama lain tanpa sekat.

Cina: Cloisonné disebut Jingtailan (景泰蓝, Jǐngtàilán) setelah nama seorang kaisar. Lihat sejarahnya di bawah ini. Di Cina, enamel disebut tángcí.

Sejarah Cloisonné Chinese Cina

Asal Barat

Di Timur Tengah, pengrajin menerapkan bahan mineral bubuk, permata kecil seperti garnet yang tahan panas, daun emas atau inklusi lainnya ke permukaan logam dan kemudian melelehkan kaca ke atasnya pada suhu tinggi untuk menghasilkan lapisan yang tahan lama. Bahan mineral yang berbeda dapat menghasilkan lapisan warna yang berbeda. Pengrajin Arab dan Bizantium awal membuat mosaik berwarna dan benda logam yang dihias dan benda tahan panas lainnya.

Cloisonné dari Era Dinasti Ming

Pengrajin enamel di Kekaisaran Ming (1368-1644) membuat enamel dengan menembakkan mineral bubuk menjadi enamel yang tahan lama. Contoh cloisonné era Ming paling awal yang diketahui diproduksi sekitar tahun 1430. Tetapi tidak diketahui kapan kerajinan itu pertama kali dipraktikkan. Cao Zhao menggambarkan cloisonné dalam bukunya, Ge Gu Yao Lun (“Kriteria Esensial Kepurbakalaan”). Dia menyebutnya “Dashi” atau “Muslim”.

Selama masa pemerintahan Kaisar Jingtai (1449-1457), cloisonné Tiongkok mencapai tingkat keindahan dan pengerjaan yang tinggi. Disebut “jingtailan” (atau Jingtai biru) karena peralatan enamel yang dibuat pada masa pemerintahannya biasanya berwarna biru. Beberapa ahli dan kolektor barang antik cloisonné mengatakan bahwa cloisonné yang dibuat pada pertengahan era Ming, pada periode Jingtai dan sesudahnya, adalah yang terbaik yang pernah dibuat di dunia.

Inovasi era Ming: Menggunakan porselen putih sebagai bahan substrat adalah inovasi besar. Ini menggabungkan keterampilan mereka dengan membuat porselen putih yang tembus cahaya, ringan, dan kuat yang telah sangat dihargai di luar negeri selama berabad-abad dengan teknik dekorasi Barat dengan karya seni cloisonné. Porselen bertahan dari pembakaran panas tinggi yang dibutuhkan untuk menghasilkan lapisan enamel kaca. Potongan porselen putih dan biru yang indah dengan karya seni cloisonné yang bagus sangat dihargai.

Cloisonné Dibuat di Era Kemudian

Barang-barang cloisonné yang bagus juga dibuat di Kekaisaran Qing (1664-1911). Kolektor dan ahli umumnya mengatakan kualitasnya kurang dari produk dari era Ming. Benda-benda emas yang dihias dengan karya seni cloisonné sangat dihargai oleh istana Qing.

Barang cloisonné Cina memenangkan hadiah pertama di Pameran Dunia Chicago pada tahun 1893. Kemudian, pada tahun 1915, selama tahun-tahun awal Republik Cina, cloisonné Cina kembali memenangkan hadiah pertama di Pameran Dunia Panama.

Chinese Cloisonné — Peralatan Enamel Kuno yang Indah

Cloisonne Cina Modern

Benda-benda yang dihias dengan Cloisonné masih dibuat di Cina. Sekarang, teknologi kimia memungkinkan karya seni menjadi sangat berwarna. Pengrajin biasanya menghias dengan berbagai warna cerah dan bukan biru khas era Ming. Vas perunggu atau tembaga dan benda-benda dekoratif lainnya diproduksi oleh pengrajin di pabrik dan toko kerajinan.