Tokoh Paling Berpengaruh Dalam Seni Kontemporer Cina 2

Tokoh Paling Berpengaruh Dalam Seni Kontemporer Cina 2

Tokoh Paling Berpengaruh Dalam Seni Kontemporer Cina 2 – Berikut ini adalah beberapa tokoh paling berpengaruh dalam seni kontemporer di Cina (bagian kedua):

Claire Hsu

Claire Hsu ikut mendirikan Arsip Seni Asia (AAA) Hong Kong bersama Johnson Chang pada tahun 2000, dan sejak itu memperluas fungsi dokumentasi arsip untuk mencakup penelitian, pameran, dan percakapan tentang sejarah seni Asia terkini. Pada tahun 2011, ia memulai proyek digitalisasi bahan arsip ke dalam format yang dapat diakses secara bebas. Hsu adalah anggota komite untuk museum M+ di Hong Kong, dan dia memulai pengarsipan tepat setelah gelar Masternya di Universitas London, sebagai ‘proyek pribadi untuk memecahkan masalah pribadi’, karena frustrasinya menemukan bahan referensi untuk disertasinya tentang seni kontemporer Cina. AAA menyertakan materi tentang seni kontemporer dari seluruh Asia, baik di perpustakaan fisik dengan lebih dari 43.000 buku, katalog, dan sumber daya lainnya dan dalam Collection Online, dengan sekitar 20.000 materi sumber primer digital yang dapat diakses secara bebas di situs web. Hsu telah termasuk di antara ArtReview’s Power 100 sejak 2009 dan ada di Forbes ‘Asia’s Women to Watch pada 2013. slot88

Uli Sigg

Dr. Uli Sigg (lahir 1946) adalah seorang kolektor Swiss, terkenal karena memiliki koleksi paling banyak (1.510 buah) seni dari China dari tahun 1970-an dan seterusnya. Pada tahun 1998, ia mendirikan Chinese Contemporary Art Award (CCAA) untuk menghormati pencapaian luar biasa seniman dan kritikus seni Cina. Koleksi Sigg mencakup seni kontemporer Cina sejak awal, termasuk Pop Politik, Realisme Sinis, dan seniman generasi baru. Karya-karyanya berkisar dari lukisan hingga patung, fotografi, video dan instalasi dan nama fitur seperti Fang Lijun, Yue Minjun dan Zhang Xiaogang. Selama menjadi duta besar, Sigg mengundang kurator Swiss Harald Szeemann untuk mengunjungi 20 seniman China di Venice Biennale 1999. Pada tahun 2005, Koleksi Sigg untuk pertama kalinya berkeliling dunia dalam pameran bertajuk Mahjong, di institusi seperti Kunstmuseum di Bern, Museum Seni Berkeley di Berkeley, Museum Peabody Essex. Pada 2013, Sigg menyumbangkan seluruh koleksinya ke museum M+ Hong Kong.

Zeng Fanzhi

Zeng Fanzhi (lahir 1964, Wuhan) saat ini adalah seniman Cina dengan pendapatan kotor tertinggi dan seniman kontemporer Asia di pasar – gelar yang sebelumnya masing-masing dipegang oleh Zhang Xiaogang dan Takashi Murakami. Zeng memecahkan rekor pada Oktober 2013 selama Sotheby’s Hong Kong’s 40th Anniversary Evening Sale with The Last Supper (2001), yang terjual seharga USD $ 23,3 juta. Karya ini didasarkan pada lukisan Leonardo Da Vinci dengan nama yang sama, tetapi alih-alih menggambarkan Yesus dan Para Rasul, versi Zeng menggambarkan Pionir Muda bertopeng – sebuah kelompok pemuda komunis Cina. Rumah Sakit Triptych No. 1 (1992-3) miliknya dijual di Christie’s Hong Kong pada November 2013 seharga USD $ 14,7 juta, terdaftar sebagai karya termahal yang terjual pada lelang tersebut. Zeng adalah salah satu dari ArtReview’s Power 100 pada tahun yang sama.

Zhang Wei

Zhang Wei adalah salah satu pendiri Vitamin Creative Space multidisiplin di Guangzhou, ruang seni inovatif yang menjembatani bidang nirlaba dan komersial. Zhang ingin membangun sebuah ruang yang dapat berfungsi sebagai galeri independen dan komersial nirlaba, yang memberikan manfaat dari keduanya kepada seniman. Didirikan pada tahun 2012, Vitamin Creative Space mengeksplorasi model kerja campuran ini, sebagai cara mendanai sendiri secara mandiri dari dana dan hibah pemerintah. Format eksperimental ini memungkinkan untuk berkontribusi pada pengembangan praktik artistik dan kolaborasi dengan institusi. Ruang tersebut juga mewakili seniman yang mendapat pengakuan internasional, seperti Olafur Eliasson, Koki Tanaka (mewakili Jepang di Venice Biennale 2013), Lee Kit (mewakili Hong Kong di Venice Biennale 2013), Heman Chong, Cao Fei dan Danh Vo (pemenang Penghargaan Hugo Boss 2012).

Wang Chunchen

Tokoh Paling Berpengaruh Dalam Seni Kontemporer Cina 2

Dr. Wang Chunchen adalah Kepala Departemen Riset Kuratorial Museum Seni CAFA di Akademi Pusat Seni Rupa China di Beijing dan Ajun Kurator di Museum Seni Eli dan Edythe Broad di Universitas Negeri Michigan, AS. Dr. Wang dikenal atas kontribusinya pada dunia seni kontemporer melalui karyanya, penelitian dan publikasi, serta pengalaman kuratorial internasional. Pada tahun 2009, ia memenangkan Penghargaan Seni Kontemporer Cina dalam Art Criticism, yang berpuncak pada penulisan dan penerbitan bukunya tahun 2011, Art Intervenes in Society. Pada 2013, dia adalah kurator Transfigurasi, Paviliun Cina di Venice Biennale. Dr. Wang telah menerbitkan lebih dari 50 artikel dalam lima tahun terakhir tentang berbagai aspek dampak yang dihadapi seniman kontemporer Cina di dunia seni internasional saat ini. Selain terbitannya sendiri, ia juga berpengaruh dalam kritik seni kontemporer Cina dengan memainkan peran utama dalam terjemahan lebih dari sepuluh buku sejarah dan teori seni, termasuk judul oleh kritikus seni dan filsuf Amerika Arthur C. Danto.