Tokoh Paling Berpengaruh Dalam Seni Kontemporer Cina 1

Tokoh Paling Berpengaruh Dalam Seni Kontemporer Cina 1

Tokoh Paling Berpengaruh Dalam Seni Kontemporer Cina 1 – Sejak 1980-an, seni kontemporer Cina telah memberi pengaruh besar di kancah internasional, dan terus menjadi salah satu bidang fokus utama dunia seni. Dengan banyaknya museum, galeri, dan bakat baru yang mengemuka, China adalah awal yang baik di pasar.

Johnson Chang

Johnson Chang (Chang Tsong-zung) adalah salah satu pendiri Asia Art Archive (AAA) dan Pendiri dan Direktur Hanart TZ Gallery, didirikan pada tahun 1983. Chang juga seorang Profesor di China Academy of Art di Hangzhou. Dia telah menjadi kurator pameran sejak 1980-an dan, dengan galerinya, telah mendukung dan berkontribusi pada perkembangan seni kontemporer Cina dan panggung seni di Hong Kong. Pada tahun 1993 ia mengkurasi China’s New Art Post-1989, sebuah pameran penting yang dibuka di Festival Seni Hong Kong dan mengadakan tur keliling Amerika Serikat dan Eropa. Pada 2010, Chang menyelenggarakan West Heavens, sebuah kolaborasi seni kontemporer antara China dan India. Pada tahun 2013, Hanart TZ merayakan hari jadinya yang ke-30 dan pencapaian para artisnya. Perayaan ini menampilkan penyelenggaraan acara di tiga ruang di Hong Kong, yang menguraikan perkembangan seni kontemporer Cina sejak awal dan melalui karya beberapa seniman terpentingnya. Chang masuk dalam daftar ArtReview’s Power 100 pada tahun 2013 atas kontribusinya pada kancah seni kontemporer Cina dan membangun jembatan antara Cina dan India. idn slot

Pearl Lam

Pendiri Pearl Lam Galleries dengan cabang di Shanghai, Hong Kong, dan Singapura, Pearl Lam mendirikan China Art Foundation pada tahun 2008 untuk menciptakan jembatan budaya antara Barat dan China. Lam mendirikan galerinya pada tahun 2005, dengan visi menjembatani kesenjangan yang dirasakan antara seni dan desain, Timur dan Barat. Lam sering mengadakan pameran seniman dan desainer Cina dan internasional yang sedang berkembang, karir menengah dan mapan, mengekspos seni Cina ke kancah internasional, dan adegan Cina ke seniman internasional terbaik yang bekerja saat ini, dari Jenny Holzer hingga Yinka Shonibare, Golnaz Fathi, Entang Wiharso dan Gonkar Gyatso. Lam termasuk di antara Art Power 100 di L’Officiel Art pada 2012 dan pada 2013 dia termasuk di antara wanita paling kuat di Asia dalam “Asia’s Women In The Mix, 2013: The Year’s Top 50 for Achievement in Business” versi Forbes.

Philip Tinari

Philip Tinari (lahir 1979, Philadelphia) telah menjadi Direktur Ullens Center for Contemporary Art Beijing (UCCA) sejak 2011. Mantan Fullbright Fellow di Universitas Beijing, pada 2009 Tinari mendirikan LEAP (Majalah Seni Internasional Cina Kontemporer) dan merupakan editor pendiri Art Forum edisi web berbahasa Mandarin. Dia telah bekerja sebagai perwakilan China untuk Art Basel dan Sotheby’s, dan menjadi dosen Kritik Seni. Pada tahun 2014, ia menjadi kurator Armory Focus: China di New York, bagian dari pameran yang didedikasikan untuk presentasi seni kontemporer Cina dengan karya seniman yang kurang dikenal dan lebih muda. Tinari adalah salah satu dari ArtReview’s Power 100 pada tahun 2011.

Hou Hanru

Tokoh Paling Berpengaruh Dalam Seni Kontemporer Cina 1

Hou Hanru (lahir 1963, Guangzhou) adalah kurator dan kritikus internasional, dan tokoh penting dalam dunia seni internasional atas dukungan dan promosi seni kontemporer Cina. Hou menghabiskan sebagian hidupnya di Amerika Serikat dan Prancis sebelum menetap di Roma, di mana dia menjadi Artistic Director MAXXI sejak Desember 2013. Dia telah menjadi salah satu Direktur World Biennale Forum dan kurator dari Auckland Triennial ke-5 pada tahun 2013. Selain itu, dia telah mengumpulkan banyak pameran mani, dari Shanghai Biennale (2000) hingga Gwangju Biennale (2002), Paviliun Prancis (1999) dan Paviliun Cina (2007) di Venice Biennale, antara lain. Tulisan kritisnya dapat ditemukan dalam publikasi seperti Flash Art International, Art Asia Pacific, Yishu, dan Art in America, dan masih banyak lagi.

Ai Weiwei

Ai Weiwei (lahir 1957, Beijing), mungkin seniman kontemporer paling terkenal di China, telah dijuluki sebagai salah satu tokoh ‘aktivis’ dan ‘pembangkang’ terkemuka di kawasan itu. Salah satu pelopor seni kontemporer Cina, ia adalah bagian dari Grup Bintang avant-garde pada tahun 1970-an, dan sejak itu menjadi berita utama internasional karena masalahnya yang konsisten dengan otoritas pemerintah. Dia dipenjara pada tahun 2011 selama 81 hari di Beijing karena “kejahatan ekonomi”, dan dia menciptakan S.A.C.R.E.D. untuk Venice Biennale 2013 sebagai karya seni dokumenter tentang pengalamannya di penjara. Melalui praktiknya, Ai menyelidiki korupsi dan penutupan pemerintah China, seperti di Straight, juga di Venice Biennale 2013, yang mengeksplorasi runtuhnya sekolah selama Gempa Bumi Sichuan 2008. Ai juga menjadi kurator pameran, termasuk FUCK OFF yang kontroversial (2000, Shanghai) dan FUCK OFF II (2013, Museum Groninger). Ai Weiwei telah menjadi bagian dari ArtReview’s Power 100 sejak 2006, dan mencuri posisi nomor satu pada tahun 2011.