Layang-layang Cina — Sejarah dan Budaya

Layang-layang Cina — Sejarah dan Budaya

Layang-layang Cina — Sejarah dan Budaya – Ketika kita berbicara tentang langit di atas Cina, kita sering mengacu pada topik seperti polusi atau maskapai penerbangan yang sibuk. Namun di bawah awan ada bentuk seni Tiongkok yang telah meluncur sepanjang sejarah. Peninggalan kuno ini membawa warna dan pola dinasti kuno ke langit kota Cina modern dan dunia. Ini adalah layang-layang Cina yang terkenal dan sejarah panjang makna budayanya dimulai ribuan tahun yang lalu.

Layang-layang Cina — Sejarah dan Budaya

Apa itu Layang-layang Cina?

Layang-layang diyakini berasal dari Cina. Sejak penemuannya, layang-layang telah banyak diadaptasi oleh berbagai budaya di seluruh dunia. Layang-layang yang mungkin Anda terbangkan saat kecil terlihat sedikit berbeda dengan layang-layang Cina asli dan bahkan layang-layang Cina modern. slot online

Layang-layang Cina pada zaman dahulu pasti menggunakan bahan sederhana seperti kayu dan kain. Mereka sering dibuat menyerupai bentuk burung. Saat ini, desain yang rumit dan besar dapat terlihat terbang di atas taman di Cina. Mereka akan sering menyerupai hewan asli dan anggota Zodiak Cina. Beberapa layang-layang akan memiliki lampu LED yang terpasang untuk memungkinkan penerbangan malam dan pertunjukan cahaya yang menyenangkan.

Kapan Layang-layang Diciptakan?

Layang-layang ditemukan pada awal Periode Negara – Negara Berperang (475 – 221 SM) oleh Mozi dan Lu Ban, dua filsuf yang datang setelah ajaran Konfusius. Layang-layang eksklusif untuk Cina selama bertahun-tahun sebelum pengetahuan tentang cara membuat dan menggunakannya maju. Periode ini melihat banyak serangan dari kekuatan asing, serta kerusuhan sipil. Layang-layang berperan dalam memberikan intelijen militer bagi pasukan China.

Mengapa Layang-layang Diciptakan? 

Terutama, mereka digunakan untuk tujuan militer. Layang-layang pertama adalah apa yang sekarang kita sebut layang-layang prototipe: terbuat dari kayu ringan dan kain . Mereka dirancang untuk meniru penerbangan alami burung. F irst layang-layang Cina yang digunakan untuk mengukur jarak, yang informasi yang berguna untuk memindahkan pasukan yang besar di medan yang sulit. Mereka juga digunakan untuk menghitung dan merekam pembacaan angin dan menyediakan bentuk komunikasi unik yang mirip dengan bendera kapal di laut.

Layang-layang Cina Hari Ini

Layang-layang Cina biasanya mewakili karakter mitologis, makhluk simbolis, serta tokoh legendaris. Beberapa memiliki peluit atau senar yang dirancang untuk membuat suara unik saat terbang. Kita dapat membaginya menjadi dua kategori: layang-layang besar dan kecil. Dalam ukuran mereka dapat berkisar antara 304 meter dan 30 sentimeter. Hari ini, Anda akan melihat orang-orang menerbangkan layang-layang kecil dengan anak-anak di banyak taman Cina. Anda juga dapat melihat orang dewasa menerbangkan layang-layang yang lebih besar dan menggunakan metode yang lebih canggih dengan tali yang lebih besar untuk menopang ukuran yang besar.

Gaya Layang-Layang Bersejarah 

Layang-layang di Cina dibuat dengan kayu, kertas, dan/atau sutra. Layang-layang paling awal dibuat dari jenis kayu ringan dan kemudian dikembangkan untuk memasukkan kertas dan kain hias. Layang-layang di Cina biasanya dipecah menjadi tiga kategori: 

Layang-layang Kayu

Layang-layang kayu disebut mu yuan. Penyebutan prototipe layang-layang ini – gaya burung yang disebutkan di atas – berasal dari kisah Mozi (470-391) yang adalah seorang filsuf. Mozi hidup satu abad lebih lambat dari Konfusius (SM 551-479) dan menentang ajaran Konfusianisme dan Taoisme. Dia menulis tentang penggunaan layang-layang burung kayu di Cina selama hidupnya.

Layang-layang Kertas

Sumber lain menunjukkan bahwa layang-layang kertas, zhi yuan, digunakan sebagai alat peringatan darurat. Ini terjadi satu milenium kemudian, ketika layang-layang diterbangkan untuk meminta bantuan selama pengepungan Nanjing. Layang-layang kertas masih digunakan di Cina, tetapi lebih dipandang sebagai seni tradisional daripada hiburan yang layak.

Layang-layang Cina — Sejarah dan Budaya

Layang-layang Lebih Ringan

Baru pada Dinasti Tang (CE 618-907), layang-layang ringan yang terbuat dari sutra pertama dan kemudian kertas (bambu adalah bahan umum yang digunakan untuk rusuk) muncul. Pada saat inilah layang-layang melampaui asal-usul militer, atau fungsionalnya yang sederhana, menjadi alat kesenangan.

Tak lama kemudian para perajin mulai berlomba-lomba menciptakan layang-layang paling artistik, paling akrobatik. Selama Dinasti Ming (CE 1368-1644) dan Qing (CE 1644-1911), pembuatan layang-layang dan terbang telah menjadi bentuk seni. Layang-layang menampilkan dekorasi warna-warni berupa burung, bunga, bunga, dan tentu saja, kaligrafi. Layang-layang Cina, tidak berbeda dengan kasus lentera Cina dan payung Cina, menjadi kendaraan ekspresi artistik – seringkali dengan nuansa sastra.