7 Jenis Seni Cina yang Penting dari Tembikar Kuno Hingga Puisi Modern

7 Jenis Seni Cina yang Penting dari Tembikar Kuno Hingga Puisi Modern

7 Jenis Seni Cina yang Penting dari Tembikar Kuno Hingga Puisi Modern – Sebagai salah satu peradaban tertua di dunia, tidak mengherankan jika Tiongkok memiliki sejarah seni yang kaya. Selama lebih dari 3.000 tahun, negara ini telah menciptakan budaya yang dinamis yang terdiri dari bentuk seni yang tak terhitung jumlahnya, yang, bersama-sama, membantu melukiskan gambaran evolusi Tiongkok yang menakjubkan. Di sini, kami menggali beberapa kontribusi artistik terpenting negara kuno itu, mulai dari tembikar kuno hingga puisi klasik hingga instalasi kontemporer.

Ketujuh bentuk seni ini merupakan inti dari sejarah seni rupa Tiongkok.

7 Jenis Seni Cina yang Penting dari Tembikar Kuno Hingga Puisi Modern

Tembikar Neolitik

Salah satu jenis seni tertua di China adalah tembikar Neolitik. Dinamakan untuk periode di mana ia diproduksi, genre seni ini mencakup potongan keramik yang dibuat dari sekitar 10.000 SM hingga 2000 SM. Meskipun tembikar Neolitik awal dibiarkan tidak dicat, banyak karya—khususnya, karya-karya yang dibuat oleh orang Yanshao, yang tinggal di sepanjang Sungai Kuning dari 5000 SM hingga 3000 SM—dihias dengan menekan tali ke dalamnya, meninggalkan jejak berpola yang khas. https://www.dreamforcesocial.com/

Menjelang akhir era Neolitik, Yanshao mulai melukis keramik mereka, dengan desain geometris dan wajah manusia di antara motif yang paling disukai.

Giok Ritual

Benda-benda giok adalah kerajinan tangan populer lainnya yang muncul di Tiongkok Neolitik. Pertama kali ditambang pada 6000 SM,” permata kekaisaran” ini berkembang menjadi bahan pokok yang dicari di beberapa budaya Tiongkok, dengan situs-situs penting ditemukan di Liangzhu (wilayah kuno di Zhejiang saat ini), provinsi Liaoning, dan Mongolia Dalam.

Diekstraksi dari batuan metamorf, mineral hijau bercahaya ini digunakan untuk membuat berbagai objek. Sementara beberapa—termasuk cangkir, vas, dan ornamen—hanya melayani tujuan dekoratif dan praktis, yang lain bersifat seremonial. Artefak giok ritual seperti cong silinder dan bi disk, misalnya, sangat simbolis, masing-masing merujuk ke Bumi dan Surga. Ditemukan di situs pemakaman di seluruh Liangzhu, objek pemakaman ini adalah salah satu kreasi paling misterius di Tiongkok.

Kapal Perunggu

Seiring menyusutnya periode Neolitik, Tiongkok kuno mengantarkan era baru: Zaman Perunggu. Dimulai sekitar tahun 2000 SM, Zaman Perunggu ditandai dengan munculnya perunggu. Seperti batu giok, bahan ini digunakan untuk membuat benda-benda utilitarian dan ritual, dengan bejana di antara yang paling umum.

Salah satu perkembangan besar yang membantu menentukan Zaman Perunggu di Cina adalah pengecoran potongan-cetakan, metode “memahat” logam. “Dalam pengecoran cetakan,” Metropolitan Museum of Art menjelaskan, “sebuah model dibuat dari objek yang akan dilemparkan, dan cetakan tanah liat diambil dari model tersebut. Cetakan kemudian dipotong menjadi beberapa bagian untuk melepaskan model, dan bagian-bagian tersebut dipasang kembali setelah ditembakkan untuk membentuk cetakan untuk pengecoran.”

Populer selama Dinasti Shang (1600 hingga 1046 SM), pengecoran potongan-cetakan disukai oleh pengrajin, karena memungkinkan mereka untuk dengan mudah mencapai desain yang halus dan terperinci dengan menuliskan cetakan.

Puisi

Sementara seni rupa telah menonjol di Cina selama ribuan tahun, puisi telah terbukti sama pentingnya. Sejak muncul lebih dari 2.000 tahun yang lalu dengan Shih Ching (kumpulan 305 puisi yang dikompilasi menjadi “Kitab Lagu” atau, lebih harfiah, “Puisi Klasik”) dan Chu Ci (antologi 17 bagian yang judulnya diterjemahkan menjadi “Ayat Chu”), bentuk seni ini tetap menjadi pokok budaya Tiongkok.

Puisi yang dibuat hingga Gerakan Keempat Mei —pergolakan budaya dan politik yang didorong oleh protes mahasiswa pada tahun 1919—dikenal sebagai Puisi Klasik. Ini sebagian besar ditentukan oleh penggunaan karakter yang ringkas dan, seringkali, kehadiran sajak. Puisi modern, sebaliknya, lebih bersifat eksperimental, menggunakan syair bebas dan berbagai bahasa Cina. Dalam kedua kasus tersebut, puisi dapat diucapkan, dilantunkan, atau ditulis—sering kali dalam kaligrafi.

Kaligrafi

Kaligrafi adalah genre seni grafis yang unik. Dibuat dengan kuas dan tinta, kaligrafi telah menonjolkan keindahan karakter Cina yang bersahaja sejak dinasti Shang (sekitar 1600-1100 SM). Namun, baru pada abad ke-4 M mencapai status yang hampir halus.

Kaligrafi secara harfiah diterjemahkan menjadi ” tulisan yang indah.” Namun, jangan biarkan judul langsung ini menipu Anda; kaligrafi bukanlah bentuk seni biasa. Faktanya, seperti yang dicatat oleh Asia Society, “di Tiongkok, sejak periode yang sangat awal, kaligrafi dianggap bukan hanya sebagai bentuk seni dekoratif.

Sebaliknya, itu dipandang sebagai bentuk seni visual tertinggi, lebih dihargai daripada lukisan dan patung, dan ditempatkan di samping puisi sebagai sarana ekspresi diri dan kultivasi.” Ini tidak hanya karena estetika, tetapi juga keterampilan fisik dan literasi yang dibutuhkannya.

Lukisan Pemandangan

Kaligrafi terus menikmati monopoli artistiknya selama berabad-abad. Namun, selama Dinasti Song Utara (960-1127), lukisan akhirnya bergabung dengan barisannya. Meskipun kedua bentuk seni memiliki banyak kesamaan, termasuk teknik dan bahan, mereka berbeda dalam hal materi pelajaran. Sementara kaligrafi fokus pada karakter, pelukis abad ke-10 berkonsentrasi pada dunia di sekitar mereka. Secara khusus, mereka melihat ke lanskap.

Seperti karya kaligrafi, lukisan pemandangan lebih dari sekadar memenuhi mata. Selain menampilkan keindahan alam, karya-karya tersebut juga membahas ”keyakinan sosial, filosofis, atau politik tertentu”. Namun, mereka juga hanya berfungsi sebagai sarana ekspresi diri, menawarkan sekilas ke “lanskap batin hati dan pikiran seniman.”

7 Jenis Seni Cina yang Penting dari Tembikar Kuno Hingga Puisi Modern

Instalasi Kontemporer

Saat ini, kemampuan untuk membenamkan penonton ke dalam semangat seniman itu sendiri hadir dalam bentuk seni lain: instalasi. Seni instalasi adalah gerakan modern yang dicirikan oleh karya seni yang bersifat interaktif, berskala besar, dan biasanya spesifik lokasi. Genre ini telah menjadi populer di antara banyak seniman Tiongkok kontemporer, dengan Ai Weiwei di garis depan.

Seorang tokoh terkemuka di bidang seni kontemporer, Ai Weiwei telah membentuk praktik yang mengundang penonton saat ini untuk melihat sejarah Tiongkok melalui lensa modern. “Karya saya selalu siap pakai,” katanya, “budaya, politik, atau sosial, dan juga bisa seni — untuk membuat orang melihat kembali apa yang telah kami lakukan, posisi aslinya, untuk menciptakan kemungkinan baru.”